atakoy escort beylikduzu escort
mersin escort gaziantep escort
Home / family & health / Mengenang Suasana Bulan Puasa Tahun 90-an
Mengenang Suasana Bulan Puasa Tahun 90-an
Mengenang Suasana Bulan Puasa Tahun 90-an

Mengenang Suasana Bulan Puasa Tahun 90-an

Mengenang Suasana Bulan Puasa Tahun 90-an
Mengenang Suasana Bulan Puasa Tahun 90-an

Ramadhan sudah memasuki hari ke-10 yang artinya sekitar 20 hari lagi kita akan menyambut kemenangan 1 syawal Iedul Fitri.tapi jujur saja perasaan saya masih belum bisa menyamai rasa bahagia ketika berpuasa di tahun 90-an dulu. Ya, tahun 90-an dulu ketika masa kanak-kanak dan remaja sudah menjalani ibadah puasa, rasanya benar-benar nyaman, damai, hangat dan penuh kegembiraan. Apakah suasana bulan puasa sekarang tidak? masih sih, cuma kalo dipersentase kebahagiannya itu cuma 75% dibanding berpuasa tahun 90-an yg bisa mencapai 100%. mungkin karena era saat ini waktu kita disibukkan dengan kuliah, kerja dan nyari duit ketimbang masa kanak-kanak dan remaja dulu yg sepenuhnya untuk bermain hehehe..
Untuk mengobati rasa rindu kita akan suasana bulan puasa tahun 90, marilah kita flashback sejenak kebelakang mengingat-ingat apa saja yg paling memorable saat itu?

1. Buku agenda ramadhan
ya, ini dia yang diingat dari puasa tahun 90-an dulu, setiap pelajar muslim yg berpuasa diwajibkan mengisi buku agenda ramadhan. buku ini harus kita isi sejak awal puasa sampai akhir dengan ringkasan topik ceramah para ustadz dan ustadzah di mimbar masjid/mushola. waktu ceramah biasanya setelah sholat isya. kita harus mendengar dengan seksama isi ceramah tsb dan meringkasnya dalam buku lalu untuk keabsahannya kita minta tanda tangan sang penceramah besera stempel masjid tempat ceramah itu. saya dulu ingat betul kalo tulisan saya di buku agenda itu sangat rapi sehingga sering dicontek teman-teman yg kurang menyimak isi ceramah. saya dulu juga keliling dari masjid ke masjid demi mendapatkan koleksi stempel masjid yg beragam hehe

2. Awal puasa bareng
Hmm..dulu rasanya jarang banget awal puasa itu beda-beda, semua sama dan serentak. Kok sekarang sering berbeda? apa karena dulu teknologi informasi dan media belum seramai sekarang sehingga kita tidak tau keberadaan kelompokm lain yg berbeda dalam menentukan awal puasa? Wallahu alam bishowab

3. Meriam bambu dan petasan
Kalau doraemon punya baling-baling bambu, di zaman saya yang ada hanya meriam bambu dan petasan atau mercon. Ini adalah mainan saya dulu bersama teman-teman sebaya di rumah, biasanya kami main sore hari menjelang berbuka dan jika kurang puas bisa ditambah waktu mainnya ketika selesai tawarih hehe. Entah siapa yg pertama kali menciptakan ide ini, dengan sebatang bambu yg dibuat lobang pada bagian moncong bambu dan lubang angin pada dasar bambu sebagai tempat hulu ledaknya. Lumayan suara yg dihasilkan meriam bambu bisa menggelegar seantero, memeriahkan atmosfer bulan ramadhan.

3. Perang sarung ala ninja
Ini biasanya sepulang tarawih, kami-kami yg sebaya saling kejar dan pukul pakai sarung sholat, biasanya berhenti kalo udah kecapekkan berlari kesana-kemari.

4. Main lilin
Ini adalah “ritual” malam bulan ramadhan, biasanya bermain lilin pada pertengahan ramadhan sampai akhir ramadhan, dikenal dengan istila malam 27, malam 27 adalah puncak bermain lilin. Kenapa dinamai malam 27? Ini kabarnya untuk menyemarakkan malam lailatul qadr yang diperkiran sering jatuh di malam ke ganjil bulan ramadhan, yakni malam ke 25,27,dan 29. Selain lilin ada juga petasan dan kembang api ikut menyemarakkan malam di bulan ramadhan.

5. drama bermutu di sore hari
Yap, puasa jaman dulu acara televisinya benar2 bermutu ga seperti sekarang yg isinya hanya lawakan, candaan dan acara2 musik yg kurang menyentuh makna ramadhan itu sendiri. Dulu bersama keluarga sambil menunggu beduk maghrib tanda berbuka, kami menonton sinetron ramadhan, do’aku dan harapanku yg dibintangi artis Krisdayanti. Soundtrack sinetronnya benar-benar bagus dan memorable sampai sekarang, coba ada cek lagunya di youtube. Pokoknya acara2 bulan ramadhan dulu menyentuh dan menghibur sekaligus memiliki artinya dari pada acara ramadhan saat ini, maaf ya para produser, tapi emang itulah saya bisa saya nilai dan rasakan hehe.

6. Asmara Subuh
Dinamakan asmara subuh karena ini semacam aktivitas jalan santai di pagi hari, tepatnya setelah sholat subuh berjamaah di masjid. Saya bersama teman-teman menanti betul asmara subuh ini, selepas sholat berjamaah di masjid, kami ngacir ke jalan raya dan akhirnya sampai di Pantai..menghirup udara pagi nan sejuk dan menyegarkan, melihat kerumunan teman-teman yang sebaya berlarian kesana-kemari. Asmara subuh memang mengasyikkan.

Demikianlah catatan saya mengenai kenangan suasana bulan puasa di tahun 90-an, rasanya pengen kembali andaikan ada mesin waktu Doraemon hehe. Berjumpa ayah ibu yang masih muda, kakak-adik yg masih kompak jalan bareng, teman-teman sebaya yang selalu memanggil-manggil saya dari luar rumah manakala kami ada rencana melakukan suatu kegiatan. Ramadhan oh ramadhan,,terasa sekali dulu itu nuansa spritualnya, kebersamaan dan kehangatannya. Mungkin ada tambahan dari pembaca, silahkan corat-coret pada kolom komentar.
Akhir kata, Ya Allah semoga amal ibadah ramadhan kami diterima dan menjadi ladang pahala bagi kami. Masukkanlah kami dan orang-orang yang kami cintai ke dalam Jannah-Mu. Amien ya robbal’alamien.

Facebook Comments

Apakah Anda Membutuhkan Perlindungan Financial Dari Sakit Kritis ?

Apakah perlindungan financial Anda sudah cukup ?

tekan tombol ESC untuk menghilangkan POP Up