Peningkatan Fitur Yang Signifikan Pada Kamera FUJI XT-3
Peningkatan Fitur Yang Signifikan Pada Kamera FUJI XT-3

Peningkatan Fitur Yang Signifikan Pada Kamera FUJI XT-3

Fujifilm X-T3 merupakan seri kamera mirrorless canggih yang diluncurkan pada 2018. Performa X-T3 meningkat dari kamera pendahulunya karena menggunakan sensor dengan arsitektur baru, yaitu BSI X-Trans 26MP dalam format APS-C.

Sensor ini juga didukung oleh prosesor baru, yang memungkinkan peningkatan kinerja menjadi 11 foto per detik dan 20 foto per detik dalam mode ES (electronic shutter). Performa video juga ditingkatkan menjadi 4K 60p dengan 10 bit data.

Baca juga : 7 Trik Memotret Dengan Efek Hitam Putih

Dibandingkan dengan seri Fuji XT sebelumnya, versi ketiga ini memiliki viewfinder yang lebih besar dengan refresh rate yang lebih baik. Penyebaran area titik/fokusnya juga lebar, sampai ke tepi bingkai foto.

Fujifilm X-T3 memiliki desain setting seperti kamera film, artinya terdapat roda (dial) untuk mengubah shutter speed, ISO, dan exposure compensation di bagian atas kamera. Terdapat tuas untuk mengubah mode metering, mode autofokus, dan mode berkendara. Juga banyak tombol untuk mengubah pengaturan kamera yang bisa diprogram.

Letak tombol-tombol pada kamera Fuji X-T3 sangat mirip dengan X-T2, hanya saja X-T3 sedikit lebih tinggi karena memiliki jack headphone di sisi kiri kamera. Sedangkan pada videografer X-T2 perlu memasang grip untuk mendapatkan akses ke jack headphone. Bobot kamera hanya bertambah sekitar 30 gram menjadi 539 gram, sudah dengan baterai dan kartu memori.

Dengan prosesor baru, sensor baru, fokus otomatis dengan lensa yang sesuai akan menjadi sangat cepat, misalnya dengan lensa tetap 50mm f/2 sangat cepat, tetapi dengan lensa 16mm agak lambat tetapi masih relatif cepat. Performa autofokus untuk mengikuti subjek bergerak juga sangat cepat dan akurat. Saat memotret subjek bergerak seperti kompetisi tari di Idefest, saya tidak kesulitan mengikuti gerakan penari utama.

Fuji X-T3 menggunakan baterai yang sama dengan kamera Fuji X-T sebelumnya yang menurut pengujian CIPA dapat mengambil 260-370 foto tergantung gaya penggunaan, jika lebih banyak menggunakan viewfinder, baterai akan lebih boros. Juga tergantung pada pengaturan peningkatan kinerja. Jika diaktifkan, performa kamera terasa lebih cepat namun baterai lebih cepat habis.

Dalam praktiknya, jika Anda menggunakan banyak pemotretan burst (foto berturut-turut), baterai yang terisi penuh dapat mencapai 500-600 foto. Untuk fotografer profesional yang memotret secara terus menerus seperti untuk dokumentasi, sebaiknya siapkan baterai cadangan yang cukup.

Layar LCD sudah mendukung touchscreen, yang dapat digunakan untuk menentukan fokus, dan mengubah pengaturan di menu Cepat dan memeriksa foto, tetapi di menu utama tidak bisa. Dalam pengalaman pengujian, layar sentuh sangat membantu, tetapi sayangnya tidak terlalu responsif, artinya harus menekan sedikit ada sedikit lag.

Bagi yang suka memotret dengan viewfinder, terkadang hidung dapat menyentuh layar dan mengubah pengaturan secara tidak sengaja, oleh karena itu, ada opsi untuk menonaktifkan sebagian atau seluruh area layar.

Kualitas gambar yang dihasilkan kamera Fuji X-T3 dengan lensa 16mm f/1.4 dan 50mm f/2 tajam dan dapat menangkap detail dengan baik, juga dalam kondisi agak gelap seperti untuk pemotretan di atas panggung dengan ISO tinggi (1600-6400) .

Seperti kamera Fuji lainnya, fitur simulasi film juga tersedia (total 16 mode) dan menyenangkan untuk digunakan. Velvia menciptakan foto berwarna dan kontras tinggi, cocok untuk merekam warna langit saat senja, Chrome Klasik menurunkan saturasi warna untuk memberikan kesan foto di era film, cocok untuk menggambarkan suasana sedih. ACROS menghasilkan warna monokrom/hitam putih yang kontras dan Eterna cocok untuk merekam video untuk memberikan kesan sinematik.

Rentang dinamis kamera juga cukup baik. Saat memotret dalam kondisi foto yang kontras, dapat menggelapkan area terang dan menjelaskan area gelap dengan baik dan noise/artefak yang relatif minim.

Kesimpulan, Fuji X-T3 yang sudah memasuki generasi ketiga, jadi cukup matang karena di setiap generasinya ada peningkatan dan pembaruan yang signifikan. Perkembangan kamera ini tercermin dari kualitas gambar dan performa kamera yang semakin baik dan saat ini menjadi kamera dengan fitur terbaik di kelas APS-C.

Meski sudah kaya fitur, ada dua hal yang masih bisa diperbaiki ke depannya, misalnya built-in stabilization yang sangat membantu bagi videografer amatir dan kualitas touchscreen layar kamera.

Fuji X-T3 cocok untuk berbagai jenis fotografi mulai dari dokumentasi, potret, fotografi aksi, olahraga, dan satwa liar. Videografer juga akan senang dengan fitur videonya karena X-T3 sudah mendukung perekaman video profesional. Oleh karena itu, kami tidak ragu merekomendasikan kamera ini untuk fotografer amatir atau semi-profesional yang serius.

Facebook Comments

Check Also

Belajar Mengenai Segitiga Exposure Pada Fotografi

Banyak orang sering menghasilkan gambar yang terlalu terang atau terlalu gelap. Salah satu penyebabnya bisa …