Jenis-jenis Sistem Hidroponik
Jenis-jenis Sistem Hidroponik

Jenis-jenis Sistem Hidroponik

Hidroponik adalah metode menanam tanaman dengan menggunakan air dan pupuk tanpa menggunakan tanah. Karena mudah untuk memulai tanpa lahan atau ladang, jumlah orang yang baru berkebun di rumah menjadi tantangan.

Keuntungan dan kerugian sistem hidroponik

Manfaat terbesar dari hidroponik adalah dapat dimulai tanpa lapangan yang luas. Dapat dibesarkan di tempat yang cerah, sehingga orang yang tinggal sendiri atau ibu rumah tangga yang sibuk dapat dengan mudah memulainya.

baca juga : Jenis Tanaman Hidroponik Yang Paling Cocok

Selain itu, dengan menanam sayuran sendiri, Anda dapat menjaga kesegaran makanan yang lezat dan aman. Jika Anda hanya memanen jumlah yang diperlukan setiap kali, Anda tidak perlu khawatir meninggalkan makanan. Jika Anda tumbuh bersama anak Anda, itu akan baik untuk komunikasi orang tua-anak dan pendidikan makanan. Ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk menikmati bersama dengan tunas benih, daun, dan panen, dan untuk mengenal kesenangan menanam tanaman dan aliran makanan ke mulut Anda.

 Tidak banyak kerugian menggunakan hidroponik di rumah. Namun, rasa sayuran yang dibudidayakan dapat berubah tergantung pada lingkungan, dan nilai gizinya dapat berbeda tergantung pada jam sinar matahari. Sebaliknya, bayam dan krisan yang dibudidayakan secara hidroponik memiliki lebih sedikit ketajaman dan kebiasaan, dan lebih mudah untuk dimakan bahkan dalam salad.

 Sayuran apa yang cocok untuk berbagai jenis sistem hidroponik?

Jika Anda baru mengenal hidroponik, sayuran berdaun direkomendasikan. Terutama daun selada, bayam, dan bayam mustard yang mudah tumbuh dan mudah digunakan dalam masakan, sehingga akan menyenangkan untuk menumbuhkannya. Setelah Anda terbiasa, Anda bisa mencoba menanam ramuan Anda sendiri seperti kemangi dan tomat, serta sayuran untuk bumbu.

Sampai saat ini, hidroponik sangat cocok untuk orang yang sudah tertarik membuat sayuran, tapi sulit memulainya. Jika Anda menanamnya di ruang tamu, itu akan menjadi interior hijau, dan Anda dapat memanennya dan memakannya.

Berikut Jenis-jenis Sistem Hidroponik berbeda.

Sistem Wicking

Wicking adalah jenis hidroponik yang paling sederhana dan mendasar dan telah digunakan selama berabad-abad sebelum berkebun hidroponik menjadi “benda”. Sistem sumbu tidak membutuhkan listrik karena tidak membutuhkan pompa udara. Pada dasarnya, metode hidroponik ini hanya menggunakan sistem wicking untuk mengambil air dari ember atau wadah ke tanaman. Sistem sumbu umumnya efektif hanya untuk pengaturan kecil, seperti tanaman tunggal atau kebun herba kecil. Mereka adalah pengantar yang baik untuk anak-anak atau tukang kebun pemula. Ini merupakan salah satu dari Jenis-jenis Sistem Hidroponik yang mudah dilakukan.

Sistem Deep Water Culture (DWC)

Sistem ini juga sederhana dan murah tetapi dapat digunakan dalam skala yang lebih besar. Dalam sistem ini tanaman ditempatkan dalam keranjang atau wadah jaring dengan akar menjuntai menjadi larutan yang terdiri dari air, unsur hara, dan oksigen. Sistem ini sedikit lebih canggih daripada sistem wicking dan membutuhkan pompa udara untuk menjaga sirkulasi air secara konstan. Budidaya air dalam bukanlah solusi terbaik untuk tanaman besar atau tanaman dengan periode pertumbuhan yang lama. Ini merupakan salah satu dari Jenis-jenis Sistem Hidroponik yang mudah dilakukan.

Sistem aeroponik

Sistem aeroponik lebih bersifat teknis dan cenderung sedikit lebih mahal, tetapi tidak menutup kemungkinan bagi tukang kebun rumah. Tanaman tersuspensi di udara dan akarnya menjuntai ke dalam ruangan di mana nozel khusus mengaburkannya dengan larutan nutrisi. Banyak orang lebih menyukai sistem aeroponik karena akarnya terpapar lebih banyak oksigen dan tampaknya tumbuh lebih cepat daripada metode hidroponik lainnya. Namun, kegagalan daya atau masalah peralatan, bahkan yang sederhana seperti nosel yang tersumbat, dapat menjadi bencana. Jenis taman hidroponik sistem tetes relatif sederhana, dan banyak digunakan oleh tukang kebun rumah dan operasi komersial. Ada beberapa desain tetapi, pada dasarnya, sistem tetes memompa larutan nutrisi melalui pipa yang dipasang ke reservoir. Solusinya membasahi akar dan kemudian mengalir kembali ke reservoir. Meskipun sistem tetes tidak mahal dan perawatannya rendah, sistem ini mungkin tidak praktis untuk taman kecil. Sistem aliran dan surut, terkadang dikenal sebagai sistem banjir dan drainase, tidak mahal, mudah dibuat, dan tidak harus memakan banyak ruang. Secara sederhana tanaman, wadah, dan media tanam berada di dalam sebuah reservoir. Pengatur waktu yang telah ditentukan sebelumnya menyalakan pompa beberapa kali sehari dan larutan nutrisi, melalui pompa, membanjiri akar. Ketika permukaan air mencapai tabung luapan, itu mengalir kembali ke bawah dan bersirkulasi ulang. Sistem ini efisien dan sangat dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan Anda. Namun, kegagalan pengatur waktu dapat menyebabkan akar cepat mengering. Sistem pasang surut dan aliran juga menggunakan media tanam dalam jumlah besar. Ini merupakan salah satu dari Jenis-jenis Sistem Hidroponik yang terbaik.

Nutrient Film Technique.

Nutrient Film Technique (NFT) adalah konsep yang cukup sederhana di mana tanaman, dalam pot jaring, ditempatkan di tempat tidur yang miring. Sistem nutrien berjalan di sepanjang dasar bedengan, biasanya dalam bentuk saluran, kemudian menuju reservoir dimana pompa mensirkulasikan kembali melalui saluran tersebut. Meskipun NFT adalah jenis sistem hidroponik yang efektif, kegagalan pompa dapat merusak tanaman dengan sangat cepat. Terkadang, akar yang tumbuh terlalu tinggi dapat menyumbat jalur. NFT bekerja dengan baik untuk selada, sayuran hijau, dan tanaman cepat tumbuh lainnya. Ini merupakan salah satu dari Jenis-jenis Sistem Hidroponik yang mudah dilakukan.

Sistem Hidroponik Metode mengambang.

Metode aliran merupakan metode budidaya dimana larutan nutrisi pada kit budidaya hidroponik diedarkan dengan pompa atau sejenisnya.

 Cairan yang bersirkulasi, memilik beberapa keuntungan seperti pupuk cair dan air dapat bercampur dengan mudah, dan dapat digunakan pada fasilitas hidroponik dengan skala besar. Di sisi lain, peralatan hidroponik yang mendukung sirkulasi mahal untuk dipasang dan dirawat, dan tidak disarankan untuk digunakan di rumah. Ini merupakan salah satu dari Jenis-jenis Sistem Hidroponik terbaik.

Sistem Hidroponik Metode statis.

Hidroponik tanpa menggunakan pompa sirkulasi disebut “metode statis”.

Karena metode statis tidak menggunakan pompa yang mensirkulasikan larutan nutrisi, hal ini menarik karena biaya pengenalan dan pemeliharaan rendah. Untuk hidroponik di rumah, metode statis sudah cukup.

Di sisi lain, saat melakukan hidroponik berskala besar, disarankan untuk memasang pompa sirkulasi karena larutan nutrisi sulit bersirkulasi.

Ada berbagai jenis metode statis, tetapi metode statis yang direkomendasikan untuk hidroponik rumahan disebut “hidroponik kapiler”.

Hidroponik kapiler merupakan salah satu cara bercocok tanam dimana bagian akar tanaman terkena udara. Karena metode statis tidak menggunakan pompa udara, jika akar benar-benar terendam dalam larutan, tanaman akan mudah kekurangan oksigen. Hidroponik kapiler memiliki keunggulan dalam memaparkan sebagian akar ke udara, yang membuatnya mudah untuk mengambil oksigen sambil memasok nutrisi dengan larutan nutrisi.

Hidroponik kapiler disarankan jika Anda ingin memulai hidroponik di rumah karena mudah untuk menanam tanaman secara hidroponik tanpa menggunakan alat sirkulasi. Ini merupakan salah satu dari Jenis-jenis Sistem Hidroponik yang mudah dilakukan.

Dengan mengetahui jenis-jenis Sistem Hidroponik yang ada, kita dapat memilih yang terbaik sesuai dengan kondisi yang ada.

Facebook Comments

Check Also

Jenis Tanaman hidroponik

Jenis Tanaman Hidroponik Yang Paling Cocok

Ada beberapa Jenis tanaman hidroponik yang paling cocok untuk sistem bertanam dengan air. Sesuai dengan …